Minggu, 16 Desember 2012

Aldi Ngomongin A-Z tentang Hubungan #2

yak gue balik lagi ngepost masalah ginian, setelah ada tuh yang maksa-maksa gue untuk cepetan ngepost! --' tapi nggak apa apa sih, jadi motivasi nulis malah.thanks ya, non. So, kita lanjutin masalahnya, kemaren sampe nomer 2 kan ye? nih gue kasih nomer 3 dan 4 nya. Tenang aja, masih tetep lanjut kok ntar, tungguin aja deh postingan selanjutnya :D Happy Reading!

3. Panggilan Maut!
Sebenernya gw ga punya hak ya untuk ngatur ngatur lu pada mau manggil pasangan lu pake apa. Tapi gue personally, i am sick to hear any of that "mom dad call". Gue males aja lagi enak enak menikmati makan di restoran sendiri (*curhat), tau tau dibelakang gue atau didepan gue ada pasangan cinta a.k.a orang pacaran sambil manggil manggil pasangan dengan nama nama berikut :

Pipi-Mimi (*emang lu KD sama Anang?!)

Papa-Mama (*kawin dulu lu sonoh!)

Ay-Yang (no komen deh!)

Cin-Ta (*klo si cowok yang manggil ceweknya 'cin', ngondek abis deh lu bro)

Dan masih banyak deh, lu yang pernah ngalamin kejadian kaya gw pasti tau kan apalagi tuh panggilan tingkat dewa. Sebenernya nggak apa apa sih. Gue nggak pernah ngelarang orang lain untuk berekspresi dan menunjukkan rasa cintanya secara verbal kepada pasangan. Ya bukannya apa, gw bingung aja ada orang berdua belom nikah masih pacaran udah manggil papa mama aja. Tapi apa mereka emang sedang dalam masa percobaan pra nikah kali ye? Jadi ntar begitu beneran mereka nikah udah ga kaget lagi! LOL! *tauk ah! Untung gw single..


4. Selang Seling Selingkuh

Hmm.. Ngebaca judulnya aja lu udah pada tau semua kan. Kalau masalah yang satu ini, gue bisa bilang mau cewek, mau cowok sama aja potensinya untuk ngelakuin selingkuh alias punya pasangan lain selain pasangan yang udah dia punya. Trus kalau ditanya kenapa alasannya, wah panjang deh urusannya. Dari masalah sepele, sampe memang masalah yang complicated. So, menurut pengamatan gue alasan paling manjur untuk ngebuka jalan selingkuh adalah : B-O-S-A-N. Yang punya pacar trus pernah selingkuh, bener nggak? Entah lu bosen karena sifat dia yang nyebelin, nggak mau diatur, nggak perhatian, nggak peka, dan nggak-nggak yang lain. Jadi, intinya lu udah jenuh sama sifat si doi dan alhasil carilah perhatian dan pelampiasan ke orang lain. Gue yang ngeliatin kelakuan temen temen gue yang kaya begini Cuma bisa geleng-geleng kepala.

Untuk si cowok nih, kadang alasan selingkuh nggak Cuma bosen. Yang bikin bete, banyak gue temuin cowok cowok pada selingkuh Cuma gara-gara pengen ngebuktiin, "nih gue cowok banyak pacarnya, ganteng kan gue? Hebat kan gue? Masih banyak tuh yang mau ngantri jadi pacar gue." Heran, padahal dimana mana udah dibilangin cowok gentle itu kalau dia bisa ngehargain perempuan, bukannya jadiin perempuan sebagai objek dan komoditas untuk cari tenar. Gue sumpahin deh kalau ada cowok yang baca blog gue ini, kalau punya anak cewek, anaknya juga bakal diselingkuhin orang!! Soalnya gimana nggak sebel, jadi cowok kok bisanya ngerusak nama cowok yang lain yang baik baik, trus bisanya Cuma nyakitin hati perempuan aja?!! *tsahhh.. Kaya aktivis perempuan aja gue, LOL!

Untuk si cewek nih, kok pada mau sih digodain cowok cowok laper cewek padahal lu kan udah punya pacar juga. Terlepas dari bagaimana pun sifat dan keadaan cowok lu, ya elu nggak bisa protes trus langsung main selingkuh aja sama pacar baru. Kalau emang nggak suka dari awal yaudah, nggak usah pacaran. Soalnya yang cewek suka cari pembenaran nih kalau selingkuh, dia pasti nyalahin cowoknya yang kurang ini itu sehingga doi harus mencari pelipur lara ke pundak lelaki lain *tsaah.. Bahasa gue, Hahaha :D Lagian sih, begitu pacaran kok kerjaannya ngeluh doang, pacar gue ini, pacar gue itu. Kalau nggak suka yaudah balik kanan bubar jalan aja kali. Satu lagi nih, emang namanya cewek kemana mana suka bawa perasaan deh. Kadang ada cowok yang niatnya temenan, sahabatan trus sering curhat eh dibelakangan lu jadi suka sama sahabat lu sendiri. Kan berabe jadinya??

Intinya gini deh. Lu pacaran buat apa sih? Bagi yang belum sadar maksud dan tujuan kalian berdua pacaran mending rembukan dulu deh atau enggak tanya ke diri masing masing tujuan gue pacaran apaan?? Kalau memang tujuannya mempertemukan dua orang yang berbeda karakter dalam satu ikatan suci (apasih?!!) ya lu mesti konsisten dong. Berarti lu harus siap menerima jelek dan buruknya pasangan elu. Kalau pun emang mau dirubah, ya itu masalah lu masing-masing. Jangan jadiin alesan untuk selingkuh. Pengennya pasti lu cari cadangan dulu, baru deh lu putusin yang lama. Sifat kayak gini itu yang jahat banget dan egois. Gue kasih analogi deh, misalnya lu adalah orang pinter dengan IPK 3,7. jadilah elu ngelamar kerjaan ke dua perusahaan. Perusahaan 1 ngasih pengumuman duluan dan elu keterima untuk seleksi berkas. Jadilah elu ngikutin proses seleksinya sampe akhir tinggal wawancara atau teken kontrak. Eh tiba tiba lu ngabur ke perusahaan 2 yang ternyata dalam proses seleksi perusahaan 1 yang lu jalanin kemaren kemaren, pihak perusahaan 2 ngabarin elu bahwa lu keterima kerja. Tapi elu nggak langsung mengundurkan diri dari proses seleksi perusahaan 1. ya pasti lah, perusahaan 1 bakal nge-black list elu dan lu nggak akan bisa ngelamar kerja disana lagi. See?? Ngerti maksud gue?

Kalau emang kalian berdua emang udah nggak cocok, yaudah nggak udah pikir pikir lagi ya putus aja. Toh putus yang disetujui oleh kedua belah pihak itu nyata lebih baik dan juga karena selingkuh itu juga bukan murni kesalahan subjeknya, tapi karena emang ada kesempatan, peluang dan godaan untuk selingkuh. Jadi daripada memunculkan bibit bibit beraroma selingkuh, mending kita akhiri saja hubungan ini, iya nggak sayang?? Hahaha.. :D

Sabtu, 08 Desember 2012

DAD AND SON #2 : BALADA LIBURAN DAN SERBUAN NYAMUK MALAM

Another Dad and Son stories. This is the second chapter. Gak tau kenapa kayaknya untuk tema tulisan yang satu ini gue pribadi ngerasa harus lebih eksplor deh. Karena gue rasa ini layak banget untuk gue abadiin dalam tulisan jadinya bisa sekalian jadi moment of reminder gue juga. Okay, guys untuk kisah Dad and Son kali ini fokus pada satu binatang kecil yang kadang bikin orang naik darah gak ketulungan, yaitu si serangga nakal a.k.a Nyamuk! Apa hubungannya? Ya makanya terusin bacanya aja gih!

Jadi cerita bermula waktu gue baru aja selesai dari Kerja Praktek di PT. Badak NGL, Bontang, Kalimantan Timur. So, kalau nggak salah gue selesai KP itu bulan agustus. Dua bulan gue menimba ilmu di industri *tsaah pengolahan (pencairan) gas alam. Pada seminggu terakhir masa Kerja Praktek, gue udah ngecek-cekin kapan lagi nih gue masuk kuliah. Ternyata gue baru ngampus lagi di minggu kedua bulan september, tanggal 10 deh kalau nggak salah. Jadilah gue bingung nih, sisanya mau gue pake apaan ye? Secara waktu liburan akhir tahun ajaran 3 bulan udah nyaris terpakai semua untuk kerja praktek. Udah kepikiran sih gue untuk ngabur ke Jakarta dulu, liburan ceritanya sebelum gue ngampus lagi. Singkat cerita nih dengan niat yang masih setengah nih, gue coba ngecek-ngecek harga tiket pesawat ke Jakarta. Begitu gue klik sana-sini sebentar, gue langsung diem for some seconds then burst out screaming!! Temen sekamar gue aja sampe kaget, ngeliat temennya jadi histeris spontan gitu. Ya secara gue ngeliat harga tiketnya murah banget!! Langsung aja gue telepon kakak gue yang di Jakarta bilang gue minggu depan mau ke Jakarta, and she's positive. So, Tanggal 25 Agustus 2012, akhir masa kerja prakter, hari sabtu pagi, pulang lah gue ke Samarinda. Sampenya di rumah itu sekitaran jam 11 siang. Nyampe rumah gue langsung bilang nih ke si Papah, "pah, Aldi dua minggu sisa libur ke Jakarta ya? Lumayan nih, papah nggak apa-apa ya Aldi tinggal dulu dirumah?" Si Papah ternyata fine aja sama rencana gue, yaudah habis makan siang kalau nggak salah gue langsung cabut ke travel langganan, gue booking tuh tiket ke Jakarta. Eh gue belum bilang tanggal berangkatnya ye? Gue berangkat tanggal 27 Agustus, hari senin itu, notice something gak? Yak benar sekali, gue pulang hari sabtu dan seninnya gue udah di Jakarta. Gue aja yang ngebeli aja langsung ngerasa bak eksekutif muda saja ini, sebentar pergi sebentar pergi.


Agak nggak enak juga sih ninggalin si papah, soalnya udah gue tinggal dua bulan kemaren ke Bontang, lah begitu gue pulang udah langsung cabut ke Jakarta lagi lusanya. Jadi kasihan sih, but tiket udah gue beli soalnya. Besoknya, hari minggu, gue habisin buat dirumah aja sama si Papah. Plus Packing barang-barang, beli kepiting mentah pesenan di pasar, ngerebus kepiting, trus beliin oleh-oleh buat orang sana. Finally, we're done pas udah sore nya. Yaudah pastinya sisa waktu sampe pagi dipake buat istirahat.


Nah lucunya pas udah waktunya tidur malem. Si papah nanya nih ruangan yang kita pake tidur berdua mau disemprot racun nyamuk gak?? Gue tolak, dan otomatis efeknya kita berdua bakal jadi santapan besar si Nyamuk nakal. Langsung aja gue keluarin jurus tepuk nyamuk panca indra dimuka (apasih?) dan sukses bikin tuh nyamuk yang ngisep darah gue tanpa izin gepeng dengan isi perut muncrat keluar. Puncaknya adalah ketika kita udah pada tidur masing-masing, ternyata para Nyamuk balas dendam atas kematian kakak seperguruannya itu. Badan gue dari kaki sampe kepala ada aja nyamuk yang ngisepin darahnya. Alamat bakal bentol sebadanan neh. Eh ternyata tanpa diundang muncul jurus Tapak seribu nepukin nyamuk di badan gue. Kaget gue. Oh My, sejak kapan gue punya tangan lebih dari dua lagian seingat gue otak gue nggak nyuruh kedua tangan gue untuk nepukin nyamuk? Eh ternyata itu tangan si papah yang dengan gesitnya membunuh makhluk yang dengan teganya mengisap darah anak laki-laki satu-satunya (lebaaayy!). *Awwwwww... Gue langsung terharu biru gitu. Itu soalnya si papah ternyata care banget dibalik tampang tuan-tanah-belum-dapat-uang -upeti-nya itu. Anyway, di sisa malem itu sampe paginya gue sama si papah ganti-gantian nepokin nyamuk yang ada. Jadinya kalau dibikin kronologisnya gini deh :


Gue tidur 5 menit -> digigit nyamuk -> si papah nepukin nyamuk dibadan gue -> gue bangun -> papah tidur 5 menit -> digigit nyamuk -> gue nepukin nyamuk di badan si papah -> papah bangun -> gue tidur 5 menit -> dst. Dst.


Sampe pagi, sekitar jam 4an kita bangun, gue ngerasa kok kayaknya tidur semalem nggak quality sleep banget yah. Hahaha.. Anyway, gue bangun sepagi itu karena mesti berangkat pagi-pagi buta ke agen perjalanan soalnya shuttle bus gue jam 5 pagi udah berangkat dari Samarinda. In the end, di perjalanan gue sempet mikirin ternyata dalam satu malem yang padahal tidurnya nggak nyenyak sama sekali, gue sama si papah bisa punya bonding time yang cukup intense. Yeah, i guess i have to say thanks to you, dear mosquitos! :D

Jumat, 05 Oktober 2012

Aldi Ngomongin A-Z tentang Hubungan

Haha.. Sebenernya ketawa gue ngeliat judul yang diatas. karena menurut gue, gue bukan orang yang "pantas" nih ngomongin ginian. Pacar? cuma punya satu, itu juga dua tahun yang lalu udah ga jalan bareng. Gebetan? ga ada. Pengalaman sama cewek? kalau yang ini gue gak mau dibilang ga ada, men. Kalau masalah pengalaman ada lah gue satu dua juga. Gue juga ga awam banget kali di dunia per-pacar-an. Tapi sebagai orang yang dengan bangga menyatakan dirinya SINGLE, gue capek ngeliat fenomena perpacaran temen-temen gue yang sebenernya masalahnya itu-itu aja. Klasik. Ga ganti ganti. Tapi ya namanya masalah cinta, tetep aja bikin galau 3 hari 3 malem cuma buat bilang suka, misalnya. *bilang aja sirik lu, di

anyway my point is, gue mau coba kasih lu semua gambaran versi gue mengenai masalah masalah di dunia per-pacar-an. Semua yang gue tulis disini murni hasil pengamatan gue sendiri plus opini-opini pribadi gue. Langsung deh kalau gitu!

1. Masalah Suka-Suka-an
Kenapa hal ini jadi penting gitu. Toh ini cuma masalah lu suka sama gue, gue suka sama lu. Nah, ini nih yang sebenernya harus lu semua inget. Kan lu masih sebatas suka, kenapa harus lebay sih sampe harus mikir gimana caranya biar bisa dapet perhatian si target. Iya, kalau si target suka juga sama lu, nah kalau dia ternyata biasa aja gimana? Intinya sih, kalau lu udah suka sebisa mungkin lu jangan lebay lah. kalau mau minta bantuin temen kenalin, boleh. Yang jelas jangan LEBAY, yang ada ntar si target lu kabur lagi ngeliat tingkah lu. nih gue kasih contoh :

Cewek : "(dalam hati : wah gue udah cantik belum ya? bibir udah pake lipstick merah muda baru, pipi mulus udah pake bedak, baju udah kece ah paduan warnanya, saatnya beraksi!)" sambil berdiri di area pandangan mata si target
Cowok : "nih cewek kenapa sih aneh banget. Tiba tiba nongol. Mana bajunya gak ngeblend banget lagi. Ckckck"
Cewek : "Wah gue berhasil!! daritadi si doi ngeliatin gue mulu! yeeey!!"

nah loh, kan kesian si cewek tadi. Ngira dapet perhatian padahal enggak. Itu maksudnya, bro. Gue sebagai cowok nih berani bilang, cowok itu pikirannya simpel. Gak ribet kaya cewek. Jadi kalau cowok suka sama cewek ya kebanyakan mereka nunjukin bukan ngasih liat. simpel kan, bener-bener Talk Less Do More. LOL!! :D

2. Masalah Status
Untuk masalah yang satu ini, gue bisa bilang nggak kalau cewek lebih ribet?? *yang ga setuju komen dibawah yee? karena dari pengalaman gue, cewek tuh yang selalu bilang, "kita udah jalan bareng nih? jadi kita pacaran ye??" atau "status kita apa nih? kasih gue kejelasan dongg??" Hayooo ngaku yang cewek bener ga?? gue bisa jamin nih jarang banget kejadiannya kebalik. Cowok yang mohon mohon kejelasan status sama si cewek. Kalau buat cowok, status itu mungkin nomer keberapa. Ga jadi masalah. Yang penting si cowok nyaman sama si cewek. Toh status ga ngasih apa-apa. status cuma jadi kalimat jaminan buat si cewek. So, buat lu cewek cewek galau yang ngerasa ngejalanin hubungan ga jelas tanpa status. mending kalian liat dulu situasinya deh. 

Kalau emang si HTS-an kalian itu single, dan ga selingkuh. berarti dia termasuk orang yang gue sebutin diatas. intinya dia lebih prefer ke kenyamanan kalian berdua daripada harus repot repot nyatain status. toh kalau kalian udah jalan deket, orang juga bakal ngira kalian pacaran kan? honestly, i've been there, jadi gue tau rasanya gimana ngejalanin hubungan tanpa harus ribet mikirin status dulu dan hasilnya, asik kok! kita malah lebih nyantai ngejalanin aktivitas. satu lagi hal penting nih! buat kalian para cewek-cewek galau nih, mending jangan keburu-buru minta kejelasan status "pacaran" kalian. karena pertama, apapun yang diputuskan dalam waktu 5 menit karena kamu udah terlanjur ngambek dan ngancem mau pulang pas makan malem bareng itu hasilnya bakal bullshit banget dibelakang. alasan yang kedua, lu harus pastiin ke pasangan lu kalau lu emang bener-bener pilihan dia. karena dari pengalaman gue, cowok yang ngatain sayang ke lu tanpa ada feel tertentu di kalimantnya, berarti sayang dia ke elu ga sebesar yang elu harapin. So, daripada ntar kalian malah nyesel dibelakang, mending think far dulu ya, sis! :D

Okeh bro en sis, bersambung dulu ye ngomongin hubungannya. ntar bakal gue lanjutin ASAP! see ya! *put your comment below! :)

Selasa, 24 Juli 2012

DAD AND SON : DOMPET KEMBAR, MAKAN MALAM, DAN QUALITY TIME

Kali ini special gue mau ngebahas cerita antara gue dan abah a.k.a Bapak satu satunya yang bakal jadi kakek dari anak-anak gue. Seperti judulnya yang aneh banget but unique kalau gue bilang, ini adalah pertama kalinya gue ngebahas beliau. Hehe.. so, abah maaf maaf yah kalau ada yang ga berkenan. Here we go!

Gue berani bilang bahwa gue sama abah itu bukan dua orang yang terlalu dekat pada awalnya. Abah adalah tipe orang yang soliter dan kadang males ngumpul di tempat-tempat rame gitu dan beliau pada awal-awal keluarga gue dimulai bukan termasuk tipe orang yang family-friendly banget. Abah itu baik, tapi kadang kalau gue bilang sih salah menyampaikannya aja. Jadinya yang ada di dalam pikiran gue, abah itu orangnya Galak dan nyeremin plus ga bisa diajak bercanda. Pikiran ini bertahan sampe gue SMP. Gue masih mengangga abah adalah sosok sakral yang kedudukannya tinggi banget di rumah, yang kalau mau ngomong harus pake persiapan jiwa dan raga dulu. Bisa ditebak, komunikasi antara gue dan abah bisa dibilang ga jalan. Pernah dulu ada kali seharian itu ga ada ngomong gue sama abah atau enggak kalau gue ngomong “gini”, si abah bakal ngirain gue ngomong “gitu”. Ga nyambung. Makanya dulu pernah abah marah-marah pulang ke rumah dia bilang, “susah banget sih ngomong sama si Ade (gue), ga pernah nyambung!!”. Intinya, hubungan gue sama abah biasa-biasa aja malah hampir sekedar status aja. Karena waktu itu sih gue ngerasa abah juga ga mau tau apa yang ada di pikiran gue, apa yang gue rasain, apa yang gue mau, dan lainnya.

How the mighty have fallen. Sosok abah mulai berubah sejak gue lulus SMA dan mulai kuliah. Si abah udah mulai ngajakin gue jalan, ngobrol walaupun sedikit banget. Ya seenggaknya saat itu gue yakin, yang ini baru abah gue. Satu kejadian lucu yang bikin gue tambah yakin bahwa abah udah berubah adalah, dulu waktu gue ngalamin kejadian apa gitu (gue juga lupa), trus gue jadi uring-uringan gitu di rumah dan gue cerita ke emak gue. Beberapa hari kemudian emak ngasihtau gue kalau abah ngomong bahwa dia marah gitu ke gue, soalnya kok gue nggak cerita ke dia tentang masalah itu. Haha.. pas itu gue ketawa getir.

Teori gue Cuma satu sih. Lo semua tau EGO kan?? Perasaan tinggi diri sendiri yang harus dimenangin buat sekedar nunjukkin ini diri gue ke semua orang. Nah, teori gue EGO semua orang akan makin luntur sejalan dengan tambahnya umur. Karena menurut gue nggak ada orang yang mau sendirian di masa tuanya. Walaupun dia orang yang antisocial banget, suatu saat ntar dia pasti bakal sadar akan pentingnya orang lain. So, berdasarkan pengalaman gue teori ini bener. Gue ngeliat abah yang makin tua tiap harinya jadi sering senyum sendiri karena ngeliat kalau abah gue bukan lagi orang yang gue males ajak ngomong. Sekarang gue dan abah jadi lebih sering ngobrol, entah gue yang mulai atau dia duluan. Tapi gue lebih suka ngedengerin di cerita tentang apapun yang dia mau. Biasanya dia cerita masa-masa kuliahnya dulu, gimana tinggal di asrama, dan lain lain ala nostalgia. LOL! Gue jadi sering makan diluar bareng kalau gue gajian dari radio. Dan bahkan lucunya kita punya dompet kembaran gitu (dompet gue kan ilang, liat ceritanya di postingan kemaren-kemaren ya).

The point is, yang gue coba share ke lo semua adalah gue yakin banyak abah-abah diluar sana yang tipenya sama kayak abah gue : Pendiem, suka ngerjain apa-apa sendiri, keras orangnya. Jadi tinggal gimana lo deh sekarang yang harus ngubah cara pandang lo ke dia, dan gimana caranya lo cari jalan komunikasi lo sama dia. Inget aja, tiap hari dia bakal semakin tua umurnya begitu juag kita kan. Jadi ga ada salahnya untuk menghabiskan banyak waktu menyenangkan dengan si abah sebelum ntar udah ga bisa lagi karena berbagai alasan.. Go Dad and Son!!!

Jumat, 20 Juli 2012

The Story : Hanya Ingin Bilang Cinta (Part 2)



Beberapa hari sudah Alisa tidak masuk kuliah. Bahkan aku tidak bisa menghubunginya, ponselnya tidak aktif. Ada baiknya aku bertanya pada Renata saja. Kalau tidak salah ia adalah teman baik Alisa.
          “Ren, Alisa kemana sih? Kog sudah beberapa hari ini dia tidak masuk kuliah?” Tanya Riza
          “Za, seharusnya aku dilarang untuk cerita hal ini ke kamu. Tapi kurasa Alisa sangat membutuhkanmu sekarang jadi akan kuceritakan.”
          “Cerita apa, Ren? Apa maksudmu?”
          “Alisa ditampar oleh mantan pacarnya, Revan.” Jawab Renata pelan
          “APA!!” Aku kaget bisa-bisanya Revan melakukan itu kepada Alisa. “Kalau begitu aku harus cepat bertemu Alisa!”

***

Sesampainya Riza di rumah kos ku, ia dipersilahkan masuk oleh ibu kos ku. Kemudian aku dipanggil oleh ibu kos ku bahwa ada yang mencariku. Sebenarnya aku sangat tidak ingin bertemu Riza dengan kondisi seperti ini. Tapi apa boleh buat, aku keluar kamar. Dan Riza terkejut melihat ada bekas kemerahan di pipiku. Matanya terlihat merah.
          “Ini keterlaluan, Sa!!”
          “Enggak apa-apa kog, za. Aku udah agak mendingan kog.” Jawabku.
          “Tapi ini sudah kelewatan! Aku nggak habis pikir dia berani menyakiti perempuan!” Tukasnya.
          “Sudahlah, Za. Nggak usah di…”
          “Karena aku menyukaimu, Sa.” Potong Riza. “Dan aku nggak rela wanita yang aku sukai diperlakukan seperti ini. Aku akan buat perhitungan dengannya!”
Aku terkesiap. Aku sama sekali tidak menyangka bahwa Riza akan menyatakan hal itu. Rasanya waktuku berhenti beberapa saat. Ada perasaan bahagia menyeruak, yang kemudian mendorongku untuk mengatakan sesuatu yang selama ini aku cari jawabnnya.
          “Riza, ada sesuatu juga yang ingin kukatakan..” belum selesai aku menyelesaikan ucapanku, Riza langsung pergi meninggalkanku. Bahkan ia tidak menggubris cegahanku. Segera kusetop taksi yang lewat dan berusaha mengejar Riza. Riza tahu dimana ia bisa menemukan Revan karena dulu aku pernah menceritakan tentang Revan kepadanya. Ya tuhan, aku tidak menyangka akhirnya akan seperti ini.
***
Akhirnya Riza sampai ketempat Revan berada. Tempat itu adalah sebuah areal kosong dengan dinding kawat disekelilingnya. Tumpukan ban-ban bekas teronggok di sudut-sudut dinding. Hanya ada satu bangunan di tengahnya yang juga kelihatan sudah tua. Debu dan sarang laba-laba di sana-sini. Ada perasaan takut menyelimutiku. Firasatku buruk.
          “KELUAR KAU REVAN!! AKU TAHU KAU ADA DI DALAM!” Teriak Riza.
          “Riza aku pikir ini bukan ide yang bagus. Ayo, kita pergi saja dari tempat ini.” Pintaku.
Tetapi Riza tetap tidak menghiraukan kata-kataku. Dia terlihat sangat marah. Dia terus berteriak memanggil nama Revan. Sampai akhirnya Revan keluar dengan beberapa anak buahnya.
          “Wah wah lihat siapa yang datang?” Tukas Revan.
          “ah! Diam kamu, Van! Sekarang kau harus menerima balasan dari perbuatanmu terhadap Alisa!”
          “Hah! Dia memang pantas mendapatkannya!” cemoohnya.
Aku hanya bisa terdiam di sisi mereka. Aku kenal Revan. Jika ia sudah marah, ia bisa melakukan apa saja. Riza bisa saja dalam bahaya. Aku ingin sekali melerai mereka, namun kedua lututku gemetar begitu kencang hingga aku bahkan tak sanggup melangkahkannya.
          “Aku bahkan tidak harus menghadapimu, Za. Anak buahku saja sudah cukup untuk mengalahkanmu.”
          “Dasar pengecut! Bilang saja kau tidak berani menghadapiku kan?”
          “Tarik kembali kata-katamu barusan! Tapi kalau itu memang maumu, baik, akan kulakukan sendiri. Kalian ayo pergi!” Perintah Revan kepada anak buahnya.
Setelah semua anak buah Revan pergi meninggalkan tempat itu, Riza segera maju dan meninju wajah Revan. Revan terhuyung mundur beberapa langkah. Tetapi ia segera membalas tinjuan Riza dengan pukulan telak ke arah perut. Mereka terus berkelahi. Riza benar-benar tidak mau kalah, tetapi Revan jauh lebih kuat daripada Riza karena ia sudah terbiasa dan sering berkelahi dengan orang lain. Akhirnya yang kutakutkan benar. Riza akhirnya tak sanggup berkelahi lagi. Ia jatuh tersungkur ke tanah. Ia terbaring. Namun bukan Revan namanya jika membiarkan lawannya selamat. Ia mengangkat kerah baju Riza, kemudian meninju wajahnya lagi. Hingga wajah Riza penuh lebam. Bibirnya berdarah. Ia terkapar. Dan lagi-lagi aku hanya bisa diam. Tubuhku gemetar. Aku ingin berteriak, namun suaraku tertahan di tenggorokan, tidak bisa keluar. Seakan mengerti perasaanku, langit yang tadinya cerah berubah mendung dan turun hujan.
         
          “ha.. ha.. ha.. kasihan sekali kau Riza! Ambil ini! Seraya melemparkan sebuah pistol dari saku kanannya.” Kurasa kau bahkan tidak sanggup lagi bahkan untuk memegangnya dan menembakkan pelurunya ke arahku.

Revan berjalan menjauhi Riza dan mendekatiku. Aku terlalu takut untuk melihatnya sekarang. Aku ingin berlari menjauh, tetapi kakiku terasa sangat berat untuk digerakkan. Kemadian Revan memegang wajahku dan berkata.
          “lihat laki-laki yang kau pilih daripada aku, Alisa. Dia sudah  terkapar. Hampir mati!” Seraya tertawa.
          “Kau masih ingat dengan kata-kataku yang dulu, Alisa?” Sambung Revan. “Tak ada yang boleh memilikimu selain aku. Jadi sekarang lihatlah dia mati.”
Revan berdiri dan mengambil sebuah pistol dari saku kirinya dan menembakkannya ke arah tubuh Riza. Aku berteriak histeris. Ada perasaan sakit yang tak tertahankan. Rasa sakit yang sama seperti saat aku kehilangan ayah, kehilangan orang yang aku cintai. Apakah ini artinya bahwa perasaanku kepada Riza adalah cinta. Sesuatu meyakinkanku dari dalam hati. Ya, ini cinta. Setelah aku menyadari ini semua, tiba-tiba aku merasa kuat. Cinta memberiku kekuatan untuk melindungi orang yang aku cintai. Aku segera berlari ke arah Revan dan memukulnya. Tetapi tetap saja aku tidak cukup kuat untuk bisa menjatuhkannya. Revan menahan pukulanku dan mendorongku hingga aku terjatuh
          “sayang sekali, Alisa. Sekarang dengarkan aku! Kalau aku pun tidak bisa mendapatkanmu, maka lebih baik kau juga mati saja!” Ucap Revan sambil menodongkan pistol kearahku.
          “Bunuh aku, Rev! Bunuh aku! Tukasku. Setidaknya jika aku mati, aku mati untuk cinta!”
Revan tertegun. Ia terlihat terkejut.
          “berdoalah. Semoga kalian bisa bertemu di alam baka. Sekarang kau lebih baik menutup kedua matamu. Itu akan lebih membantu.” Seraya mengembangkan senyum sinisnya.
Aku tutup kedua mataku. Aku takut. Tetapi rasa cinta ini lebih besar dari rasa takutku. Aku telah meyakinkan diriku sendiri bahwa bagaimana pun juga aku harus melewati semua ini. Aku tarik napas yang dalam. Napas yang mungkin menjadi yang terakhir untukku.
          “Tarik saja pelatuknya, Rev.” ucapku pelan.
Kemudian, satu detik.. dua detik..
DOORRR!!!!

aku terdiam untuk beberapa saat. Apakah aku sudah mati? Tapi kenapa aku tidak merasakan apa-apa? Kucoba untuk membuka mata perlahan. Aku tidak mati! kemudian kulihat Revan berdiri terpaku. Aku bingung. Namun segera kulihat noda merah didadanya. Itu darah! Ternyata Revan tertembak. Ia jatuh ke tanah dan segera kutangkap kemudian kubaringkan di tanah. Jadi suara tembakan itu.. tapi siapa yang..??? di belakang Revan kulihat Riza memegang pistol dengan gemetar. Kemudian pistol itu ia lepaskan dan berusaha berjalan mendekatiku. Ia terjatuh saat ia sudah berada di dekatku. Kutangkap badannya. Ia memelukku. Pelukannya saat itu tersaa sangat hangat. Dinginnya titik hujan seakan tak terasa lagi
          “Alisa, maaf aku sudah membuatu cemas.” Ujarnya pelan.
          “Riz, kamu terluka! You don’t have to say anything right now, please!” Pintaku. “kita harus ke rumah sakit. Aku harus cari bantuan.” Kataku sambil berusaha berdiri namun Riza memegang tanganku.
          “Nggak usah, Sa. Aku nggak apa-apa.”
          “Nggak apa-apa bagaimana??! kamu tertembak, za!” Isakku. Air mataku sudah tidak terbendung lagi dan aku mulai menangis.
          “Nggak usah menangis, Sa. Aku akan sembuh kog. Aku akan ada untuk menjagamu. Lagipula ditemani kamu disini sudah membuat rasa sakitnya hilang, Sa.”
Aku tak bisa berkata-kata. Aku terlalu sibuk dengan air mataku yang terus keluar. Kemudian Riza memegang tanganku.
          “Sa, aku ingin kamu tahu bahwa aku mencintaimu. Sejak kita dekat, bahkan saat pertemuan kita yang pertama, aku sudah suka padamu. Aku sungguh-sungguh menyukaimu, Sa dan Alisa Arindina, maukah kau menjadi pacarku??” ucap Riza lirih.
Aku hanya bisa menganggukan kepalaku untuk menjawab pertanyaannya. Perasaanku campur aduk. Aku begitu bahagia hingga aku tidak bisa membedakan air mata bahagia ataukan kesedihan dan ketakutan yang keluar dari kedua mataku.
          “Iya tersenyum. Senang rasanya mendengar jawaban itu walau di akhir.” Ucapnya.
          “Di akhir? Apa maksudnya, Za?! Riza tolong bertahanlah! Aku akan panggil bantuan. Tolong jangan buat aku takut.”
          "Haha..” Riza tertawa kecil. “Aku cuma capek, Sa. Capeek sekali.” Jawabnya pelan.
          “Dan sekarang aku sangat lelah, Sa. Aku suma ingin tidur yang lama untuk menghilangkan capekku ini. Aku ingin istirahat sebentar.. ya?”
          “Riza? Riza? Riza!! sadar Riz! Nggak boleh! Kamu nggak boleh istirahat! Buka kedua matamu, Riz! Riza! Rizaaa!! tangisku pecah lagi. Dadaku terasa sangat sesak. Rasanya duniaku seperti berakhir. Pelukan Riza tak lagi hangat. Kedua matanya tertutup rapat. Riza mati di pelukanku.
Saat itu hanya ada tangisanku dan deru hujan. Seandainya saja aku menyadari rasa ini lebih cepat. Seandainya saja aku dapat mengulang waktu. ya.. seandainya saja. Hanya seandainya saja. Aku hanya ingin bilang cinta kepadamu... 

Heavenly Spank

kadang menjadi manusia itu wajar jika lo lupa akan semuanya. Dari hal-hal kecil bahkan kadang hal besar pun bisa dilupain. Karena sifat lupa itulah manusia seperti kita perlu orang lain untuk sekedar mengingatkan, memberi perintah atau "membentak" jika kita lupa. Bahkan kalau lo pikir lagi, manusia nggak cuma butuh manusia lain untuk jadi reminder nya. Tapi kadang kita butuh yang lebih dari manusia. Yep! gue bicara tentang Dzat yang maha tinggi, apalagi kalau bukan Tuhan. manusia emang dari sananya punya bakat bandel, jadi emang perlu sesekali dapet "tamparan" dan "pukulan" dari sana agar pikirannya terbuka. Agar otak manusia yang udah sok disibukin sama aktivitas dunia bisa kembali normal dan mengembalikan semuanya ke hati nurani.

dan malem ini, gue baru aja dapet satu tamparan kecil..

malem ini gue jalan ke salah satu pusat perbelanjaan di Bontang. yang ada supermarketnya gitulah. padahal tadinya ga ada niatan kesana sebelumnya tapi karena udah dijalan (kebetulan keluar beli cemilan) jadi ya sekalian aja jalan. Sampe di parkiran otomatis gue bayar uang parkir trus parkir dan masuk terus belanja. Tapi di jalan masuk ke pintu supermarketnya ada anak-anak penjual koran yang ngedeketin gue, ya jelas nawarin gue koran pagi yang gue liat masih ada kali 10 eksemplar belum kejual. Ga tau kenapa gue nolak ngebeli tuh koran. Tapi dalam hati, gue bilang ntar aja lah gue beliin deh korannya abis gue belanja. gue inget banget ini omongan. Akhirnya gue masuk dan belanja. Sampai di kasir untuk ngebayar gue pegang kantong belakang gue dan gue ga nemuin benda yang biasa ada disitu..

"DAMN!! DOMPET GUE!!!"

gue langsung lari ke parkiran motor dan nyari dompet gue disitu tapi ternyata udah lenyap alias hilang. Gue baru inget tadi pas bayar dompet gue ditaruh di laci motor matic depan dan gue lupa ngambil. Ya udah lah pasrah aja gue habis itu, yang jelas gue jadi kehilangan kartu-kartu penting plus uang lah walaupun ga seberapa. At that time i feel upset but what makes me surprised was i don't feel sad or depressed because i lost something important. gue ngerasanya ya jadinya biasa aja sih, udah hilang mau diapain coba.
intinya setelah kehilangan itu gue nyadar sesuatu. inget si anak penjual koran yang tadi. kalau aja gue nggak nunda ngebeli koran tuh anak, mungkin dompet gue ga bakalan hilang karena gue bakal nyadar lebih cepet kalau dompet gue ketinggalan di motor. itu gue langsung diem dan jadi dapet sesuatu dari kejadian itu. gue langsung ngerasa kalau "BIG BOSS" di atas sana lagi nyoba ngasitau gue dengan cara gini. mungkin selama ini gue jarang sedekah, jarang beramal dan ini cara buat ngingetin lagi kalau gue mesti lebih banyak lagi berbuat baik.

kenapa gue share cerita ini ke lo pade, mumpung ini moment mau masuk bulan puasa kan ya. Jadinya gue cuma pengen ngingetin diri gue sendiri dan mungkin lo lewat cerita ini. Biar kita semua bisa jadi manusia yang lebih baikan lagi deh dari yang sekarang ini. kan kalau enggak kita yang rugi juga. The point is, jangan pernah menunda sesuatu atau kelakuan yang baik. kalau itu memang bener-bener baik, lakukan segera dan jangan diulur-ulur. seenggaknya ga usah dapet heavenly spank kaya gue lagi lah.
So, met memasuki bulan penuh rahmat dan berkah di Ramadhan 1433 H. Be a better man for sure, and do it now, bro! :)

Rabu, 18 Januari 2012

Our Bad Songs is Actually a Good Thing (Really?)

well, i start this post with an funny phrase (i think). para muda Indonesia yang kebetulan nyasar ke Blog gue dan ga sengaja ngebaca posting ini, i would say keep on reading till last word, guys. i really want to know your opinion about this. so, okay let's start this thing,

sebenarnya pikiran gue ini muncul udah lama banget sekitar 4 tahunan yang lalu ketika gue amsih duduk di bangku SMA. gue sangat (sangat) sanksi sama lagu-lagu produksi negeri sendiri. well, gue tahu banyak lagu karya musisi kita yang keren banget, but unfortunately yang ga bagus justru lebih banyak. kenapa? karena gue berpikir kenapa sih banyak banget musisi yang membuat musik cuma untuk numpang tenar, cuma bikin musik yang umum yang laku keras kalau dijadiin RBT, dan juga lagu-lagu yang lirik lagunya sumpah enggak banget buat didenger, lagu-lagu yang cuma nurutin kemauan pasar. jadilah gue masuk ke masa-masa dimana gue sangat sangat skeptis sama lagu indonesia. gue buang semua lagu indonesia gue dari playlist dan gue ga mau dan ga peduli sama lagu-lagu indonesia. berpikir gue jahat?? tunggu dulu...

namun belakangan ini gue coba untuk berpikir kembali. sejauh apa sih gue benci sama lagu bahasa gue sendiri. gue benci lagunya? aransemennya? artisnya? atau semuanya? dari situ gue mulai dapet sedikit demi sedikit "pencerahan". gue yakin lo semua tau sama Lady Gaga dan bagaimana lagu Just Dancenya bener-bener asik buat didenger, seorang Kesha yang menghentak dunia dengan Tik Toknya. lo semua pasti tau sama David Guetta, seorang DJ yang lagu-lagunya selalu hits dan pasti cocok buat nemenin dugem juga masih banyak lagi segudang musisi-musisi barat yang lagu-lagu keren abis dan yang pasti worth it untuk dibela-belain beli CDnya ato donlod walaupun puluhan megabyte. tiba-tiba gue tersadar. kalian sadar ga, setiap lagu-lagu dance atau hip-hop beat dari mereka selalu menyinggung tentang party, dance, alcohol, party, bahkan sex yang memang notabene itu semua budaya mereka. so, sangatlah wajar bukan jika mereka sangat bagus dalam membuat musik-musik macam itu? it's all because they live it! they face it, dan they have it. itu hidup mereka. glamorous all the time.

So, kesimpulannya adalah... kita, Indonesia harus sehancur apa dulu budayanya untuk bisa membuat musik sebagus itu. apakah dengan memasyarakatkan klub-klub malam? menyebarkan selebaran yang berisi alcohol is okay? atau dengan bikin paham baru bahwa ganti-ganti pasangan dan free sex itu sih biasa?? the point is, kalau kita ga bisa membuat musik dance sebagus itu karena hal yang udah gue ceritain diatas, gue rela kok. gue lebih cinta sama bangsa gue sendiri. gue ga mau bangsa gue hancur hanya karena budaya yang secara diam-diam dibawa oleh lagu-lagu dan musik dari barat. gue masih mau liat orang-orang bangsa kita malu kalau ketahuan ke klub malam. gue masih mau liat orang-orang bangsa gue ngerti bahayanya mengonsumsi alkohol dan menurutinya (karena susu masih jadi minuman favorit! haha), dan gue masih mau liat orang-orang bangsa gue takut buat ngelakuin free sex. kita ini negara timur, bro. we have to remember that! so, in the end don't loose our identity and keep supporting our musicians no matter what!!! GO INDOENSIA! :)

Selasa, 10 Januari 2012

The Story : Hanya Ingin Bilang Cinta (Part 1)

Pagi yang sama. Hari yang sama. Itu berarti menjadi aktifitas yang sama bagi Alisa. Satu hal yang pasti dipikirkannya, dia masih terikan hubungan dengan Revan, pacarnya yang seorang pemimpin mafia terkenal di Jakarta. Sebenarnya Revan sangat mencintai Alisa. Tetapi bagaimaa pun juga Alisa tidak bisa menyukai Revan lebih dari seorang teman biasa. Kadang ia berangan-angan kalau saja ayahnya dan ayah Revan bukan teman dekat sehingga ia harus jalan bersama Revan untuk menyenangkan hati ayahnya. Harusnya aku bisa saja memutuskan hubungan ini, toh ayah juga sudah meninggal hampir setahun yang lalu. Tapi Revan terlalu posesif untuk menerima hal itu.

“Hei! Bengong aja lu! Bentar lagi dosen masuk tuh. Kog lu masih diem disini aja sih?” Tanya Renata.

“Ih ngapain sih kamu. Orang lagi mikir juga, diganggu aja!” Alisa protes.

“Ada apa sih? Mikirin Revan lagi? Udahlah cowok macam dia ga usah dipikirin mulu!!”

“Yeey.. siapa juga yang mikirin dia!” Aku bohong. “Udah ah! Ayo masuk kelas!”

Tapi seenggaknya masih ada Renata, sahabatku, yang bisa membuatku senang.

***

Pelajaran hari ini kulewati dengan tanpa konsentrasi. Aku terlalu suntuk untuk belajar hari ini. Tidak lain karena hari ini Revan akan mengajakku pergi. Huh! Dengan gontai kulangkahkan kedua kakiku keluar kelas ketika bel berbunyi. Benar saja, Revan telah menungguku di depan kampus.

“Siang cantik. Gimana? Udah siap jalan-jalan hari ini?” Tanya Revan.

“Terserah apa maumu deh!” Jawabku singkat.

Ferarri merah yang kunaiki pun segera meluncur ke salah satu pusat perbelanjaan terkenal di bilangan pondok indah. Sepanjang jalan Revan terus saja mengajakku mengobrol. Tapi aku sudah terlanjur badmood dengan hanya mendengar suaranya saja. Jadi aku hanya menanggapinya sesekali dengan anggukan kepala atau bahkan diam sama sekali.

“Kamu kenapa sih kog diam aja sayang?” Tanya Revan penasaran.

“Eh, nggak ada apa-apa kog. Kamu konsentrasi aja nyetirnya ya.” Jawabku.

Seperti biasanya, sesampainya di sana Revan langsung menarikku ke butik-butik mahal, makan di restoran terkenal, atau nonton film. Dia akan membelikanku barang-barang yang bahkan aku tidak pernah memintanya dan kalau aku menolak dia pasti marah dengan mengatakan aku cewek yang tidak tahu berterimakasih. Yah, jadilah kamar kos ku seperti toko barang-barang bermerk. Aku tidak mau memakai pemberiannya, entah kenapa. Tak jarang pemberiannya itu kujadikan hadiah bagi kerabatku. Untungnya Revan tidak tahu itu.

“Gimana sayang? Baju ini cocok deh buat kamu. Gue beliin ya?”

“Nggak usah ah, Van.” Jawabku.

“Tapi kenapa sayang? Lagian harganya ga jadi masalah buatku ‘kan?”

“Nggak usah, Van! Sudah cukup kamu beliin aku barang! Aku nggak mau lagi kamu beliin barang!’ Tegasku ke Revan.

Aku pergi meninggalkannya dari butik itu. Tidak tahu kenapa hari itu aku merasa kuat untuk bilang tidak kepadanya. Yah, tapi baguslah. Keluar dari mall itu aku segera menyetop taksi yang sedang lewat. Aku bahkan berusaha keras untuk pura-pura tidak tahu bahwa Revan berteriak memanggil namaku.

“Mau kemana mbak?” Tanya si supir

“Jalan aja pak.” Jawabku.

Taksi pun berjalan meninggalkan tempat itu. Hingga akhirnya aku melewati taman ismail marzuki. Tiba-tiba muncul keinginan untuk sekedar jalan-jalan disana, karena memang sudah lama sekali aku tidak main ke tempat itu.

“Stop disini aja, pak!” Ujarku.

Aku pun turun seraya membayar ongkos taksi dan mulai berjalan-jalan mengitari taman. Ya hitung-hitung menghilangkan rasa jenuh pada pikiranku ini. Keadaan taman ini tak jauh berbeda dengan waktu terakhir aku berkunjung disini. Hanya pembaruan cat disana-sini sehingga terlihat lebit bersih. Banyak anak muda berkumpul. Rasanya benar-benar lama aku tidak main ke tempat ini. Karena semenjak aku berpacaran dengan Revan aku hampir kehilangan waktu luangku. Aku harus selalu mengikuti aktivitasnya. Bahkan ia sering mengganggu waktu tidurku dengan mengirimiku pesan singkat di tengah malam, waktu dimana aku harus beristirahat mempersiapkan tenaga untuk kuliah esok hari, dan parahnya, harus segera dibalas. Kalau tidak besok ia akan marah-marah kepadaku dan mengatakan aku tidak perduli kepadanya. Lha, kalau masalahnya ini, siapa yang lebih tidak perduli coba??

“Bang, es cendolnya satu.” Pesanku pada salah satu pedagang es di sudut taman

Walaupun hanya segelas es cendol yang harganya murah, tetapi rasanya sekarang jauh lebih nikmat daripada meminum minuman mahal bersama Revan, uh! Sungguh menyiksa. Kurasa hidupku pasti akan lebih menyenangkan tanpanya. Ingin rasanya aku berlama-lama lagi di tempat ini hingga semua penatku hilang. Tapi matahari tidak bias diajak kompromi lagi. Ia sudah sibuk tenggelam di sela-sela gedung-gedung pencakar langit kota Jakarta, dan artinya aku harus pulang.

“Berapa, bang?” Tanyaku.

“Dua ribu lima ratus aja, neng.” Jawab pedagang itu.

Begitu aku raba sakuku untuk mengambil uang, ASTAGA! Uangku habis! Pasti gara-gara terlalu lama di taksi sehingga ongkosnya jadi mahal. Duh! Bagaimana ya ini????

“Aa.. aanu, bang.” Kataku terbata.

“Biar aku aja yang bayar.” Sahut seseorang dibelakangku. “sekalian aja sama punya saya, bang!”

“Emm.. terima kasih ya. Kog kamu tahu sih aku nggak bisa bayar??” Tanyaku.

“Kelihatan kog dari gelagat kamu.” Jawabnya singkat.

Duh! Malunya. Mana aku dibayarin sama cowok yang aku nggak kenal lagi.

“Kalau aku ngelihat kamu, kamu pasti lagi ada masalah ya?”

“e.. eh.. iya sih.”Jawabku pelan

“Hha! Perkiraan aku tepat. Oh iya, namaku Riza. Riza damiano.” Ujarnya sambil mengulurkan tangannya.

“Namaku Alisa Arindina.” Jawabku pelan.

“Yaudah, sekalian aja kamu aku anter pulang ke rumah. Soalnya pasti kamu nggak punya uang juga untuk pulang kan? Lagipula udah sore gini."

“Eh.. iya, makasih lagi ya.”

Jadilah aku dianter pulang ke rumah oleh Riza dengan motor ‘Ninja’nya. Anehnya, dia sama sekali nggak ngebut seperti orang-orang yang memiliki motor tipe ini kebanyakan. Dia seperti tahu aku nggak mau diajak ngebut. Sesampainya di rumahku dia cuma nurunin aku dan langsung pamit. “apa bisa ketemu lagi ya?” ups! Tiba-tiba muncul tanya dalam hati yang segera kubuang jauh-jauh. Tumben ada pikiran seperti ini pada orang yang baru kukenal. Dan aku pun tersenyum.

***

“Jadi lo muter-muter Jakarta naik taksi sampai duit lo abis gitu??” Tanya Renata setelah kuceritakan kejadian kemarin, sambil kami berdua berjalan menuju kelas.

“Ya habis mau gimana lagi. Aku suntuk banget ngelihat Revan.” Jawabku.

“Tapi gue mau dong dapet cowok kaya lo. Mana dibayarin treus dianterin pulang. Mau!” goda Renata padaku.

“Hus! Kamu ini apaan sih!” Jawabku sambil mencubit lengan Renata.

“Aduh.. duh.. iya deh neng, maaf. Eh! Gue dipanggil tuh. Ntar kita ketemu dikelas aja ya.”

“Oke!”Jawabku cepat.

Baru selangkah aku berjalan tiba-tiba aku menabrak seseorang. Eh, seseorang menabrakku. Aduh, pokoknya aku menabrak seseorang deh.

“Aduh, maaf maaf, aku nggak sengaja. Maaf aku nggak ngeliat jalan.” Ucapku cepat sambil segera mengambil buku-bukuku yang jatuh.

“Alisa?” Kata seseorang itu

“Riza?!” Seruku. ”Aku nggak tahu kalau ternyata kita satu kampus.”

“Aku juga.” Jawabnya.

“Eh, ngomong-ngomong ntar waktu pulang kuliah gimana kalau aku traktir. Ya sekaligus ucapan terima kasih aku atas yang kemarin.” Tanyaku.

“Emm.. boleh juga. Kebetulan aku lagi nggak ada kegiatan. Dimana, Sa?”

“Di Arretez aja. Kita ketemuan disana ya!”

“Sip deh!” jawabnya.

Setelah pertemuan singkat dengan Riza tadi pagi, aku masuk kelas dan belajar seperti biasanya. Hari ini dosen hanya memberika kuliah tentang pola kriminalitas saja. Ironis memang. Di satu sisi aku belajar ilmu kriminal yang berguna memberantas kriminalitas, tapi di sisi lain aku malah berhubungan dengan seorang kriminal macam Revan. Huh! Menyebalkan! Tapi entah mengapa aku menjdai kembali tidak konsentrasi mendengarkan dosen berbicara. Padahal aku sudah tidak memikirkan tentang Revan, yang biasanya membuatku tidak konsentrasi. Malah yang ada dipikiranku sekarang adalah makan siangku bersama Riza nanti. Duh, kenapa aku jadi mikirin Riza terus ya?? Apakah ini yang namanya…. Jatuh cinta?

Ketika aku tiba di Arettez, Riza sudah ada disana terlebih dahulu. Kami langsung memesan makanan dari menu yang diberikan oleh pelayan restoran. Aneh. Pertemuan yang aku kira akan kaku ternyata malah sangat menyenangkan. Riza ternyata bukan orang yang dingin dan sinis seperti kelihatannya. Sebaliknya, dia orang yang ramah, hangat, dan lucu. Dia bisa membuatku tertawa lepas, satu hal yang sudah lama tidak aku lakukan, setidaknya sejak bersma Revan. Ada satu perasaan muncul dalam hatiku yang aku sendiri bingung mendefinisikannya. Yang jelas bersamanya membuatku sangat bahagia.

***

Setelah makan siang bersama Riza tempo hari, aku dan Riza menjadi sering bertemu. Untuk sekedar makan siang bersama, berbagi cerita, tukar pikiran atau menjadi teman disaat aku down. Ada persaan nyaman yang kurasakan saat aku bersama dengannya. Dan sekarang segala sesuatu tentang Revan sudah kubuang jauh-jauh. Sampai akhirnya aku putuskan untuk mengambil sikap. Aku akan mengakhiri hubunganku dengan Revan. Jadi malam itu, aku beranikan diri mengetik sebuah pesan singkat kepada Revan

Van, kita udah nggak cocok. Aku mau kita putus.

Ada perasaan was-was menyelimutiku, tapi aku yakinkan pada diriku bahwa ini adalah keputusan yang tepat.

Esok siangnya, ketika aku sampai di rumah pulang dari kampus, Revan sudah menunggu di depan gerbang rumah kos ku. Aku malas bertemu dengannya dan langsung melewatinya, berusaha segera masuk ke dalam rumah. Namun, tanganku ditarik olehnya.

“Lis maksud pesan kamu yang kemarin malam itu apa hah?!" Tanya Revan emosi.

“Itu sudah jelas kan, Van? Aku mau hubungan kita berakhir.”

“Berakhir katamu? Memangnya kenapa, Lis? Apa aku kurang baik sama kamu??”

“Kamu baik, Rev. tapi aku bukan bonekamu! Aku bukan orang yang bisa kau suruh memakai ini itu, melakukan ini itu, mengikuti segala aktifitasmu, menuruti semua keinginanmu, aku juga punya kehidupan sendiri, Rev!”

“oo.. jadi begitu. Kau bisa berkata seperti ini pasti karena cowok itu kan??”

“Cowok itu? Apa maksudmu, Rev?”

“Hah! Tidak usah pura-pura tidak tahu kamu! Ini buktinya!” Kata Revan sambil melemparkan sejumlah foto ke atas kap mobilnya. Dan foto-foto itu adalah foto aku bersama Riza.

“Ooh, jadi selama ini kamu memata-matai aku? Kamu keterlaluan, Rev!!” tanyaku marah dan segera melangkah masuk ke dalam rumah. Tetapi Revan kembali menangkap tanganku dan..

“Dasar kamu perempuan nggak tahu diuntung!” PLAAKK! Revan menamparku.

“REVAN! Teganya kamu!” Pekik ku.

“Ingat, Lis! Kalau aku tidak bisa mendapatkanmu, maka tidak ada yang bisa mendapatkanmu juga! Camkan itu, Lis!” Teriaknya sambil melaju pergi dengan mobilnya.

Dan seketika itu hujan turun.

to be continued.....

***

Senin, 09 Januari 2012

The "Airport Experience"!

Today's story a little bit different than the others, but still it is from my life experience. Masih dari pengalaman pribadi yang gue amsih ga nyangka bakal ngalamin sendiri. Gue kira hanya pikiran gue aja. Tapi ternyata eh kejadian. Nah my airport experience was...

I forgot the exact time. Tapi yang jelas sekitar minggu pertama atau kedua bulan september dimana hari itu my best best friend, Helmi Nurfuadi akan balik lagi ke Jogja buat kuliah setelah hampir dua bulan liburan di Samarinda. Nah, betapa serunya dua bulan yang gue lewatkan sama sahabat gue yang satu ini (termasuk pulang jam 3 pagi dari rumahnya.. LOL). Singkat kata, the show must ended. Gue harus pisah lagi sama sahabat seperjuangan gue dalam menjadi 'Anak Gahol'. So, I have decided to accompany him to the airport, and say goodbye even for the very last time. Karena, si Helmi ini berencana pindah ke Jogja untuk seterusnya dan ga akan balik lagi ke Samarinda. So, this moment is like the last time he got in Samarinda. Makanya kenapa gue kekeuh pengen nganterin dia ke airport..

So, tanggal pulang pun udah ditentuin. Nah, on the day before he left, I am already go to Balikpapan to accompany my mother visiting my uncle. Rencana udah gue susun, pokoknya gue bakal nyambut dia di pintu airport.

Pada hari-H keberangkatan, dari pagi ibu gue udah bilang mau ikut nganter ke airport, gue bimbang tapi tetep bilang, "Iya". So, it's decided me and my mom go to the airport. Tiba-tiba perasaan gue ga enak.. Pesawatnya Helmi berangkat sekitar pukul 6 sore jadinya dia harus check-in paling lambat jam 5 kan ya. And mau tahu apa yang terjadi? Seperti biasa, ibu gue kalau lagi siap-siap mau jalan suka agak lama, jadilah Helmi udah nyampe duluan ke airport dan bahkan gue masih DIRUMAH!!! Gue langsung kesel deh. Itu gue jalan udah kayak kesetanan, cepet ga ketulungan, grusak-grusuk. Gue udah ngomel-ngomel kesel sampe mau nangis (karena kelilipan debu) karena kalau sampe gue ga ketemu sama sahabat gue yang satu itu gue bakal mogok ngomong dah sama ibu gue (now I realize it as a stupid thing to do!). Akhirnya dengan pikiran udah kemana-mana ngebayangin adegan film yang sedih menguras airmata abis antara dua insan yang gagal bertemu (saaahh...) langsung ibu gue nyegat angkot warna ijo yang lewat. Gue langsung bilang sama si pak sopir

Gue : (genggam tangan pak sopir) pak sopir…..

Pak Sopir (PS) : iyah..?

Gue : Cepetan ya pak ke airport, plis pak cepetaaaann.. (mata melebar, ingus mulai meler, bibir bergetar)

PS : i.. i.. Yah.. (nada agak jijik karena ingus gue netes ke tangan si pak sopir)

Semenit, dua menit si Helmi nelpon lagi, gue angkat dan dia bilang dia udah harus check in. saat itu udah deh gue langsung diem. Pasrah. Gue Cuma bilang, "mi, tungguin gue ya mi". *klik* telpon ditutup.

Tiba-tiba ibu gue pegang tangan gue, dan gue yang nunduk langsung ngeliat ke arah sinar terang itu.

Mamah : Ade', ntar begitu nih angkot berhenti, ade langsung lari aja ke dalem ya. Cari Helmi. Mamah ntar nyusul aja dibelakang. Yah?

Gue : (air mata bercucuran)iya mah…

Persis, begitu angkot yang gue naikin berhenti gue langsung tancap gas lari ke dalam airport. Serius! GUE LARI ke dalam airport! Jadilah gue bintang film jadi-jadian yang ga jelas lari-lari di dalam airport. Saat itu gue yakin banget orang-orang pada ngeliat gue. Karena setiap gue lewat semua orang langsung noleh dan mikir, "nih anak kenapa sih??". Yang ada dipikiran gue saat itu udah deh, FILM BANGET. Tapi gapapa deh, gue jadi ngerasa jadi bintang film, serius ini beneran! Makanya kalau anda-anda pengen ngerasain jadi pemain eifel I'm in love atau AADC KW super, cobalah untuk berlari-lari di airport sekali-kali. Trust me it works..

Sampe gue nyampe di terminal, gue lari-lari keliling nyari sesosok orang yang gue kenal. Tapi gue ga dapet. Saat itu gue bener-bener pasrah untuk kedua kalinya. Yah memang mungkin gue ga bisa ketemu dia untuk terakhir kalinya. Tiba-tiba telpon masuk dari Helmi. "Aldi! Kamu dimana? Aku nunggu di depan dunkin donuts". Gue langsung dapet semangat baru, gue jalan perlahan ke arah dunkin donuts, dan gue lihat seorang cowok dengan badan berisi, berkacamata dan memakai baju merah dan ransel hitam sedang berdiri. Gue langsung lari ke arahnya, gue peluk dia, gue cium (Hha! Just in your mind!!) dengan penuh perasaan haru. Sumpah!!! Gue ngerasa bener-bener jadi bintang film, man.. Habis ini gue apsti dapat piala citra. Dalam hati gue, "yaiyalah gue tadi ga liat elo mi, lo berdirinya pas banget dibawah eskalator sih . Gimana gue mau langsung liat???".

So, in the end, I get the happy ending. Gue akhirnya ngucapin farewell ke Helmi dan hari itu berjalan seusai rencana (bahkan lebih baik).

So, apa kalian punya "airport experience" yang lebih seru dari punya gue??? Coba Share sama gue! :)