Jumat, 20 Juli 2012

Heavenly Spank

kadang menjadi manusia itu wajar jika lo lupa akan semuanya. Dari hal-hal kecil bahkan kadang hal besar pun bisa dilupain. Karena sifat lupa itulah manusia seperti kita perlu orang lain untuk sekedar mengingatkan, memberi perintah atau "membentak" jika kita lupa. Bahkan kalau lo pikir lagi, manusia nggak cuma butuh manusia lain untuk jadi reminder nya. Tapi kadang kita butuh yang lebih dari manusia. Yep! gue bicara tentang Dzat yang maha tinggi, apalagi kalau bukan Tuhan. manusia emang dari sananya punya bakat bandel, jadi emang perlu sesekali dapet "tamparan" dan "pukulan" dari sana agar pikirannya terbuka. Agar otak manusia yang udah sok disibukin sama aktivitas dunia bisa kembali normal dan mengembalikan semuanya ke hati nurani.

dan malem ini, gue baru aja dapet satu tamparan kecil..

malem ini gue jalan ke salah satu pusat perbelanjaan di Bontang. yang ada supermarketnya gitulah. padahal tadinya ga ada niatan kesana sebelumnya tapi karena udah dijalan (kebetulan keluar beli cemilan) jadi ya sekalian aja jalan. Sampe di parkiran otomatis gue bayar uang parkir trus parkir dan masuk terus belanja. Tapi di jalan masuk ke pintu supermarketnya ada anak-anak penjual koran yang ngedeketin gue, ya jelas nawarin gue koran pagi yang gue liat masih ada kali 10 eksemplar belum kejual. Ga tau kenapa gue nolak ngebeli tuh koran. Tapi dalam hati, gue bilang ntar aja lah gue beliin deh korannya abis gue belanja. gue inget banget ini omongan. Akhirnya gue masuk dan belanja. Sampai di kasir untuk ngebayar gue pegang kantong belakang gue dan gue ga nemuin benda yang biasa ada disitu..

"DAMN!! DOMPET GUE!!!"

gue langsung lari ke parkiran motor dan nyari dompet gue disitu tapi ternyata udah lenyap alias hilang. Gue baru inget tadi pas bayar dompet gue ditaruh di laci motor matic depan dan gue lupa ngambil. Ya udah lah pasrah aja gue habis itu, yang jelas gue jadi kehilangan kartu-kartu penting plus uang lah walaupun ga seberapa. At that time i feel upset but what makes me surprised was i don't feel sad or depressed because i lost something important. gue ngerasanya ya jadinya biasa aja sih, udah hilang mau diapain coba.
intinya setelah kehilangan itu gue nyadar sesuatu. inget si anak penjual koran yang tadi. kalau aja gue nggak nunda ngebeli koran tuh anak, mungkin dompet gue ga bakalan hilang karena gue bakal nyadar lebih cepet kalau dompet gue ketinggalan di motor. itu gue langsung diem dan jadi dapet sesuatu dari kejadian itu. gue langsung ngerasa kalau "BIG BOSS" di atas sana lagi nyoba ngasitau gue dengan cara gini. mungkin selama ini gue jarang sedekah, jarang beramal dan ini cara buat ngingetin lagi kalau gue mesti lebih banyak lagi berbuat baik.

kenapa gue share cerita ini ke lo pade, mumpung ini moment mau masuk bulan puasa kan ya. Jadinya gue cuma pengen ngingetin diri gue sendiri dan mungkin lo lewat cerita ini. Biar kita semua bisa jadi manusia yang lebih baikan lagi deh dari yang sekarang ini. kan kalau enggak kita yang rugi juga. The point is, jangan pernah menunda sesuatu atau kelakuan yang baik. kalau itu memang bener-bener baik, lakukan segera dan jangan diulur-ulur. seenggaknya ga usah dapet heavenly spank kaya gue lagi lah.
So, met memasuki bulan penuh rahmat dan berkah di Ramadhan 1433 H. Be a better man for sure, and do it now, bro! :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar