Sabtu, 08 Desember 2012

DAD AND SON #2 : BALADA LIBURAN DAN SERBUAN NYAMUK MALAM

Another Dad and Son stories. This is the second chapter. Gak tau kenapa kayaknya untuk tema tulisan yang satu ini gue pribadi ngerasa harus lebih eksplor deh. Karena gue rasa ini layak banget untuk gue abadiin dalam tulisan jadinya bisa sekalian jadi moment of reminder gue juga. Okay, guys untuk kisah Dad and Son kali ini fokus pada satu binatang kecil yang kadang bikin orang naik darah gak ketulungan, yaitu si serangga nakal a.k.a Nyamuk! Apa hubungannya? Ya makanya terusin bacanya aja gih!

Jadi cerita bermula waktu gue baru aja selesai dari Kerja Praktek di PT. Badak NGL, Bontang, Kalimantan Timur. So, kalau nggak salah gue selesai KP itu bulan agustus. Dua bulan gue menimba ilmu di industri *tsaah pengolahan (pencairan) gas alam. Pada seminggu terakhir masa Kerja Praktek, gue udah ngecek-cekin kapan lagi nih gue masuk kuliah. Ternyata gue baru ngampus lagi di minggu kedua bulan september, tanggal 10 deh kalau nggak salah. Jadilah gue bingung nih, sisanya mau gue pake apaan ye? Secara waktu liburan akhir tahun ajaran 3 bulan udah nyaris terpakai semua untuk kerja praktek. Udah kepikiran sih gue untuk ngabur ke Jakarta dulu, liburan ceritanya sebelum gue ngampus lagi. Singkat cerita nih dengan niat yang masih setengah nih, gue coba ngecek-ngecek harga tiket pesawat ke Jakarta. Begitu gue klik sana-sini sebentar, gue langsung diem for some seconds then burst out screaming!! Temen sekamar gue aja sampe kaget, ngeliat temennya jadi histeris spontan gitu. Ya secara gue ngeliat harga tiketnya murah banget!! Langsung aja gue telepon kakak gue yang di Jakarta bilang gue minggu depan mau ke Jakarta, and she's positive. So, Tanggal 25 Agustus 2012, akhir masa kerja prakter, hari sabtu pagi, pulang lah gue ke Samarinda. Sampenya di rumah itu sekitaran jam 11 siang. Nyampe rumah gue langsung bilang nih ke si Papah, "pah, Aldi dua minggu sisa libur ke Jakarta ya? Lumayan nih, papah nggak apa-apa ya Aldi tinggal dulu dirumah?" Si Papah ternyata fine aja sama rencana gue, yaudah habis makan siang kalau nggak salah gue langsung cabut ke travel langganan, gue booking tuh tiket ke Jakarta. Eh gue belum bilang tanggal berangkatnya ye? Gue berangkat tanggal 27 Agustus, hari senin itu, notice something gak? Yak benar sekali, gue pulang hari sabtu dan seninnya gue udah di Jakarta. Gue aja yang ngebeli aja langsung ngerasa bak eksekutif muda saja ini, sebentar pergi sebentar pergi.


Agak nggak enak juga sih ninggalin si papah, soalnya udah gue tinggal dua bulan kemaren ke Bontang, lah begitu gue pulang udah langsung cabut ke Jakarta lagi lusanya. Jadi kasihan sih, but tiket udah gue beli soalnya. Besoknya, hari minggu, gue habisin buat dirumah aja sama si Papah. Plus Packing barang-barang, beli kepiting mentah pesenan di pasar, ngerebus kepiting, trus beliin oleh-oleh buat orang sana. Finally, we're done pas udah sore nya. Yaudah pastinya sisa waktu sampe pagi dipake buat istirahat.


Nah lucunya pas udah waktunya tidur malem. Si papah nanya nih ruangan yang kita pake tidur berdua mau disemprot racun nyamuk gak?? Gue tolak, dan otomatis efeknya kita berdua bakal jadi santapan besar si Nyamuk nakal. Langsung aja gue keluarin jurus tepuk nyamuk panca indra dimuka (apasih?) dan sukses bikin tuh nyamuk yang ngisep darah gue tanpa izin gepeng dengan isi perut muncrat keluar. Puncaknya adalah ketika kita udah pada tidur masing-masing, ternyata para Nyamuk balas dendam atas kematian kakak seperguruannya itu. Badan gue dari kaki sampe kepala ada aja nyamuk yang ngisepin darahnya. Alamat bakal bentol sebadanan neh. Eh ternyata tanpa diundang muncul jurus Tapak seribu nepukin nyamuk di badan gue. Kaget gue. Oh My, sejak kapan gue punya tangan lebih dari dua lagian seingat gue otak gue nggak nyuruh kedua tangan gue untuk nepukin nyamuk? Eh ternyata itu tangan si papah yang dengan gesitnya membunuh makhluk yang dengan teganya mengisap darah anak laki-laki satu-satunya (lebaaayy!). *Awwwwww... Gue langsung terharu biru gitu. Itu soalnya si papah ternyata care banget dibalik tampang tuan-tanah-belum-dapat-uang -upeti-nya itu. Anyway, di sisa malem itu sampe paginya gue sama si papah ganti-gantian nepokin nyamuk yang ada. Jadinya kalau dibikin kronologisnya gini deh :


Gue tidur 5 menit -> digigit nyamuk -> si papah nepukin nyamuk dibadan gue -> gue bangun -> papah tidur 5 menit -> digigit nyamuk -> gue nepukin nyamuk di badan si papah -> papah bangun -> gue tidur 5 menit -> dst. Dst.


Sampe pagi, sekitar jam 4an kita bangun, gue ngerasa kok kayaknya tidur semalem nggak quality sleep banget yah. Hahaha.. Anyway, gue bangun sepagi itu karena mesti berangkat pagi-pagi buta ke agen perjalanan soalnya shuttle bus gue jam 5 pagi udah berangkat dari Samarinda. In the end, di perjalanan gue sempet mikirin ternyata dalam satu malem yang padahal tidurnya nggak nyenyak sama sekali, gue sama si papah bisa punya bonding time yang cukup intense. Yeah, i guess i have to say thanks to you, dear mosquitos! :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar