Minggu, 24 Februari 2013

Beken? Siap Nggak Digosipin?

Ga ada yang spesial sih dari tulisan gue yang ini. Cuma emang guenya aja yang jarang banget nulis masalah beginian. Tapi setelah kejadian ngobrol tentang umur-lo-udah-20-mana-pacar-lo kemaren, rasanya gue jadi kayak abg labil gitu. Yang kemana mana kerjaannya mikirin cinta mulu. Mau makan inget pacar, mau tidur inget pacar, jalan ke mall sendiri inget pacar, belajar di kelas mikirin pacar, asal jangan pas boker lo mikirin pacar aja deh. Kesian amat pacar lo dijadiin inspirasi dan penyemangat  lo buat menekan sepenuh jiwa raga kotoran yang bersarang dalam diri (bahasa gue). Bukan apa apa sih, gue jadi mikirin hal yang beginian gara gara sebuah skandal yang bisa bikin gue gelisah lahir batin. Ceritanya dimulai di suatu pagi, temen cewek gue nyamperin gue dan bilang dia buat sesuatu yang mesti dia kasihtau ke gue.

Temen cewek  : "aldi, sini deh gue punya berita penting!!!"
Gue : "(*masih bingung) eh, ada apaan emangnya?"
Temen Cewek : "eh, lu inget gak adik kelas yang kemaren gue bilang dia suka sama elo?"
Gue : "inget, maba itu kan? (*masih bingung nih arah ceritanya kemana)"
Temen cewek : "nah! Kemaren pas gue ketemu sama dia, gue tanya tuh anak, gimana kabar sukanya dia ke elo. Terus lo tau dia bilang apa???!"
Gue : "errr... Bilang apaan?"
Temen Cewek : "dia bilang dia udah biasa aja, dia udah nggak suka lagi sama elo, soalnya katanya dia lo SUKANYA SAMA COWOK sih!!"
Gue : "APAAAA??!!! CTARRR!!! *efek suara petir padahal emang ada petir karena mau hujan"

Habis tragedi berita skandal heboh di pagi hari itu gue seharian jadi uring uringan. Demi apa gue disangka homo, suka laki laki nggak doyan sama perempuan. Beneran, gue jadi kepikiran sampe kemana mana. Kerjaan gue Cuma mojok sambil jongkok dan berkata "gimana masa depan gue" ke lantai sambil nunjuk dan bikin lingkaran imajiner di lantai. Soalnya kalau ada satu aja maba yang bilang gue gitu, berarti udah bisa dipastikan bahwa semua maba bakal tau dan ngira gue dengan hal yang sama. Mampus dah gue, padahal udah ada rencana ngegebet maba cewek cantik dan manis tapi harus hancur luluh lantak gara gara sebuah gosip murahan. Cih! *ceritanya marah.
Hari itu setelah gue denger ni berita skandal, gue langsung kepikiran satu kejadian dan langsung teriak, "GUE TAU KENAPA!!!". Jadi gue yakin 100 persen alasan kenapa gue bisa digosipin sebagai Homo keren nan ganteng (*tetep narsis) adalah karena ulah seorang Dosen, sebut saja dosen K, yang dengan tanpa dosanya mengatakan di depan mahasiswa baru nan imut bahwa gue seorang GAY!!! Gini kejadiannya :

Gue ada perlu sama satu orang maba yang jadi junior gue di kepanitiaan acara kampus. Ya gue datengin lah ke kelasnya yang ternyata lagi diajar sama si Dosen K tersebut.  Lengkapnya gini nih :

Gue : "excuse me mister, i need to talk with Rini (nama disamarin yee)" karena si dosen ngajar bahasa inggris
Dosen K : "Oh, Okay. Rini, please come to Rizaldi there."
Gue : "Thank you mister"

Tiba tiba pas si maba cewek ini jalan ke arah gue yang lagi nunggu di luar kelas, gue denger selentingan yang asli sesuatu banget dah. Yang bikin kaget lagi ini si Dosen K yang ngomong di depan seluruh mahasiswa yang lagi diajar sama dia.

Dosen K : "saya sih nggak takut si Rini berduaan sama si Zaldi (gue), soalnya si Zaldi (gue) itu GAY!"

MAMPUS gue! Demi apa di siang bolong tanpa dosa gue disebut tuh dosen sebagai kaum penyuka sesama jenis. Langsung aja tuh kelas dia heboh, mahasiswa baru yang dia ajarin langsung pada heboh kaget ternyata menurut dosen mereka gue ini GAY! Haduh.. Habis udah pamor gue sebagai kakak ganteng and cool tahun ini :( (narsis mode : on)

Yaudah lah mau gimana sih. Toh itu dosen udah minta maaf ke gue. Walaupun  itu dosen niatnya becanda tapi tetep aja yang kena ampasnya gue kan?? Susah emang jalan yang gue tempuh ini untuk menjadi artis ibukota nan terkenal, sering banget digosipin macem macem (*ngeles tingkat dewa) :/ Hahahaha..
Kalau lu jadi gue, apa yang bakal ku lakuin??

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar